Iran: Jika Barat mendorong Iran ke arah senjata nuklir, itu bukan lagi kesalahan kami

  • Whatsapp
1723226250p

ILUSTRASI. Tekanan terus-menerus dari Barat dapat mendorong Iran untuk melawan dan membikin senjata nuklir.

Sumber: Reuters | Editor: S.S. Kurniawan

Read More

RUMAHPUTIH.COM – DUBAI. Menteri Intelijen Iran Mahmoud Alavi mengatakan tekanan terus-menerus dari Barat dapat mendorong Teheran untuk melawan seperti “kucing yang tersudut” dan membikin senjata nuklir.

Pernyataan Alavi itu merupakan langka bahwa Teheran mungkin mempunyai kepentingan pada senjata nuklir, yang selama bertahun-tahun Republik Islam menegaskan tidak berniat mengembangkannya.

Pejabat Iran telah berulang kali menolak tuduhan membikin senjata nuklir, mengutip fatwa pada awal 2000-an oleh Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei, yang melarang pengembangan atau penggunaan senjata nuklir.

Amerika Serikat (AS) dan kekuatan Barat lainnya yang awalnya menandatangani kesepakatan nuklir 2015 dengan Iran tampaknya berada pada jalan buntu mengenai pihak mana yang harus kembali ke kesepakatan terlebih dahulu.

Baca Juga: Iran tidak patuhi kesepakatan nuklir, Biden tak bakal cabut sanksi

Sehingga, sanksi AS yang telah melumpuhkan ekonomi Iran tidak dapat dengan cepat dicabut.

Senjata nuklir bertentangan dengan hukum syariah

“Pemimpin Tertinggi telah secara eksplisit mengatakan dalam fatwanya bahwa senjata nuklir bertentangan dengan hukum syariah dan Republik Islam melihatnya dilarang secara agama dan tidak mengejarnya,” kata Alavi kepada TV Pemerintah Iran, seperti dikutip Reuters.

“Tapi, kucing yang terpojok mungkin berperilaku berbeda dari saat kucing itu bebas. Dan, jika mereka (negara-negara Barat) mendorong Iran ke arah itu (senjata nuklir), maka itu bukan lagi kesalahan Iran,” kata Alavi dalam wawancara yang disiarkan Senin (8/2) malam.

BACA JUGA:  Lagi! Varian baru Covid-19 B1525 ditemukan di Inggris, berpotensi mengkhawatirkan

Iran bersikeras, program nuklirnya untuk menghasilkan tenaga dan untuk tujuan damai lainnya. Tetapi, badan intelijen AS dan pengawas nuklir Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) yakin, Iran pernah mempunyai program senjata nuklir yang dihentikan.

Baca Juga: Keputusan final! Iran tolak patuhi perjanjian nuklir sebelum AS mencabut sanksi




Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *