Google luncurkan program Keluarga Tangkas Berinternet

  • Whatsapp
IMG 1504
Jakarta (RUMAHPUTIH) – Google Indonesia meluncurkan program Keluarga Tangkas Berinternet yang bertujuan untuk mengedukasi keamanan berinternet bagi anak, guru serta warga tua sebagai dukungan menjalankan digital parenting.

Program yang diluncurkan bersamaan dengan Hari Internet Aman Sedunia itu merupakan versi Indonesia dari program global Google “Be Internet Awesome,” yang menggandeng bermacam pihak.

“Kami sadar bahwa fitur dan alat-alat saja tidak cukup tentunya. Menumbuhkan kebiasaan digital yang sehat dan baik menumbuhkan komitmen. Untuk itu kami meluncurkan program Keluarga Tangkas Berinternet,” Kepala Kebijakan Publik dan Hubungan Pemerintah Google Indonesia, Putri Alam, dalam webinar yang digelar, Selasa.

Putri mengungkapkan riset yang dilakukan selama setahun terakhir memperlihatkan bahwa dengan meningkatnya kegiatan online, warga tua semakin khawatir dengan bagaimana melindungi identitas digital anaknya.

Baca juga: Google Chrome gulirkan pembaruan “patch” keamanan

Baca juga: Google buka platform berita sendiri di Australia

Warga tua juga ingin tahu siapa saja yang beriteraksi dengan anak-anaknya, dan apakah anak-anaknya ini mengakses konten yang sesuai dengan umur mereka.

Putri mengatakan Google telah mempunyai alat untuk membantu warga tua dalam mengatasi tantangan digital, dalam memandu anak-anaknya dalam aktivitas online yang aman dan positif.

Sebagai contoh, Family Link memudahkan pengguna untuk mengawasi aktivitas berinternet anak. Dengan menggunakan fitur ini, warga tua dapat menyetujui pengunduhan aplikasi pada perangkat dan juga mengatur screen time anak.

Ada pula fitur filter safe search dalam Google Search dan YouTube Kids, serta restricted mode dalam YouTube, yang memungkinkan warga tua untuk mengatur konten sesuai dengan umur anak.

Selain alat dan fitur alat fitur, upaya literasi digital dalam program Keluarga Tangkas Berinternet, Google menggandeng Yayasan Sejiwa untuk menggelar webinar yang berisikan beragam topik untuk dibahas secara mendalam dan terbuka untuk masyarakat umum.

BACA JUGA:  Tantang Temanmu di PVP Tank Battle, Rasakan Keseruannya. Mainkan di aplikasi RCTI+

“Sejiwa berkomitmen untuk terus menerus menguatkan peran warga tua biar dapat menghantarkan putra putri mereka yang hebat dan mampu memanfaatkan teknologi digital ini untuk menampilkan potensi mereka yang optimal,” ujar Pendiri Yayasan Sejiwa, Diena Haryana.

Webinar program Keluarga Tangkas Berinternet mau digelar mulai bulan ini pada 20 Februari hingga Juni mendatang, setiap dua pekan sekali, pada hari Sabtu pukul 14.00-15.30 WIB.

Program Keluarga Tangkas Berinternet mendapat dukungan dari Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, serta Kementerian Komunikasi dan Informatika.

Asisten Deputi Perlindungan Anak dalam Situasi Darurat dan Pornografi Kemen PPPA RI, Ciput Eka Purwianti, mengatakan bahwa anak mempunyai hak atas informasi, termasuk di dalamnya melalui sarana daring maupun luring.

Bagi warga tua khususnya, Ciput mengatakan perlu menerapkan strategi yang sesuai untuk melindungi anak aman dalam berselancar di internet biar anak memperoleh manfaat yang sebesar-besarnya dari internet.

“Kuncinya merupakan literasi digital, baik keluarga dan anak memiliki kapasitas untuk melindungi diri mereka masing-masing dari bermacam bentuk kejahatan di ranah online tanpa meniscayakan semua manfaat baik dari teknologi informasi,” ujar Ciput. 

Hal senada juga disampaikan Koordinator Peserta Didik Direktorat SMP, Kemendikbud RI, Maulani Mega Hapsari, yang mengatakan peran dan partisipasi juga komitmen semua pihak sangat penting dalam membikin anak terliterasi digital.

Demikian pula disampaikan Asisten Senior Staf Khusus Menkominfo RI Bidang Digital dan SDM, Bhredipta Socarana. Dia mengajak bersama-sama meningkatkan pengetahuan tentang literasi digital untuk menjawab kebutuhan kemajuan perkembangan zaman.

“Sehingga dapat mempersiapkan anak-anak yang ujungnya untuk mempersiapkan negara Indonesia yang mampu bertransformasi digital,” ujar Bhredipta.

Baca juga: Google garap fitur anti-pelacakan untuk Android

Baca juga: Googleplex, industri kreatif, dan satu masa tanpa ketersesatan

BACA JUGA:  Nostalgia Game Klasik Seru, Temukan Tetraplus di RCTI+, Gratis!

Baca juga: Microsoft, Google cs hentikan sementara donasi politik

Pewarta: Arindra Meodia
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © RUMAHPUTIH 2021

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *