Beli Mobil Pakai Bitcoin? Sebelum Tesla, Pendiri Kripto Sudah Lakukan

  • Whatsapp
o 1b4fc9a1ba971e611tkk1e0q1gu8a

RUMAHPUTIH.COM – Berita seru dari dunia jual beli kendaraan bermotor  di Amerika Serikat yang menyatakan Tesla Incorporation siap menggunakan bitcoin sebagai alat tukar rupanya bukan kejadian perdana.

Meski bukan dalam kapasitas besar seperti perusahaan milik Elon Musk yang membeli 1,5 miliar dolar AS mata uang kripto dan bakal segera menerimanya sebagai bentuk pembayaran untuk mobil, anak muda Negeri Paman Sam yang mempunyai keyakinan kuat pada mata uang virtual sudah melakukannya sekitar 2015.

Read More

Dikutip dari kantor berita Antara, dealer mobil Kia di Georgia, Amerika Serikat, bernama Christopher Basha mengisahkan sekira 2015 ia belajar tentang mata uang kripto dari rekannya yang menambang bitcoin.

“Ada yang membeli pizza pakai bitcoin, sehingga membeli mobil dengan alat tukar yang sama rasanya bukan hal gila,” paparnya.

Baca Juga:
Banyak Keluhan Konsumen, China Kirim Teguran ke Tesla

Pemilik SpaceX owner dan CEO Tesla, Elon Musk berpose saat tiba di red carpet acara seremoni Axel Springer Awards di Berlin, Jerman (1/12/2020) [AFP/POOL/Britta Pedersen].
Pemikiran Elon Musk yang selalu berorientasi ke masa depan dianggap menjadi ide pembayaran mobil pun pakai konsep masa depan. Tampak pemilik SpaceX dan CEO Tesla ini berpose saat tiba di red carpet acara seremoni Axel Springer Awards di Berlin, Jerman (1/12/2020) [AFP/POOL/Britta Pedersen].

Christopher Basha pun mulai menerima pembayaran bitcoin pada 2015, meski tidak ada pelanggan yang tertarik, sehingga ia hampir melupakannya.

Akan tetapi pada 2017, harga bitcoin melonjak, dan seorang pelanggan Christopher Basha menggunakan mata uang kripto untuk membeli empat unit mobil buatan Kia.

Total pembayaran mencapai lebih dari 150.000 dolar Amerika Serikat (AS), dan penggunaan bitcoin telah meningkat sejak akhir tahun terus, dengan harga naik.

Dan dealer yang dikelola Christopher Basha hanya salah satu dari sekelompok kecil dealer mobil yang telah menerima bitcoin dan mata uang kripto lainnya dari pelanggan.

BACA JUGA:  Erick Thohir: Indonesia Masih Kejar Investasi Tesla

Faktor risiko dan tingkat kesulitan para dealer dan konsumen juga seru disimak.

Baca Juga:
Best 5 Oto: All-New Suzuki Hayabusa Mendunia, Tesla Merapat ke Indonesia?

Seperti Christopher Basha sendiri. Ia mengubah bitcoin menjadi uang tunai segera setelah pembayaran diterima, karena dia percaya kondisi memegang pembayaran dalam bentuk bitcoin apat juga berisiko bagi perusahaan seukurannya karena aset mudah berubah.

Dibutuhkan waktu beberapa menit untuk mengubah bitcoin menjadi dolar AS pada platform pembayaran, terkadang apat juga menyebabkan kerugian rata-rata 300 dolar AS hingga 400 dolar AS pada setiap transaksi karena pergerakan harga.

Pernah juga kejadian Christopher Basha mengalami lupas password untuk mengirim bitcoin dari satu akun ke akun lain saat melakukan konversi dolar setelah menerima pembayaran dari pelanggan!

Lamborghini Huracan [Shutterstock]
Lamborghini Huracan. Sebagai ilustrasi produk otomotif yang dibeli pakai mata uang kripto  [Shutterstock]

“Saya sempat ketakutan, karena tidak ada perantara atau pihak kedua yang bakal datang menyelamatkan situasi itu,” kenangnya.

Sementara Pietro Frigerio, dealer Lamborghini di Irvine, California, Amerika Serikat, menceritakan saat harga bitcoin melonjak pada 2017. Dalam sebulan, ia apat juga menjual 20 unit mobil.

Toh ia belum melihat banyak peningkatan dalam pembayaran bitcoin.

“Warga menunggu nilai tukar naik lebih jauh,” tukas lelaki yang melayani penjaulan mobil sport mewah seperti Bugatti dan McLaren itu.

Dan Pietro Frigerio apat juga mencirikan pelanggan yang membeli mobil menggunakan bitcoin mempunyai kesamaan: mereka merupakan anak muda yang mempunyai keyakinan kuat pada mata uang virtual.

“Semakin banyak bitcoin menjadi bentuk pembayaran umum,” paparnya seraya menambahkan dealernya bebas dalam soal pemilihan metode pembayaran.

Sementara itu, Peter Saddington, pendiri startup mata uang kripto Emrit, membeli Lamborghini Huracan pada 2017 menggunakan bitcoin yang dibelinya pada 2011 seharga 115 dolar AS dalam upaya untuk menarik perhatian perusahaan dan mata uang kriptonya.

BACA JUGA:  Tancap Gas di Kemacetan, Mobil Rp 200 Jutaan Ini Ringsek Tabrak Truk

“Langkah Tesla pasti merupakan aksi PR,” analisanya seperti dikutip kantor berita Antara dari Reuters.

“Mau tetapi Elon Musk sangat progresif dalam pemikirannya, jadi masuk akal bagi saya bahwa dia bakal menawarkan mata uang masa depan untuk perusahaannya,” pungkasnya.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *