Kim Jong Un marah-marah kepada kabinetnya, apa sebabnya?

  • Whatsapp
1418323120p

ILUSTRASI. Kim Jong Un memarahi kabinetnya karena kurangnya inovasi dan strategi cerdas dalam menyusun tujuan untuk rencana ekonomi lima tahun yang baru. KCNA/via REUTERS 

Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Read More

RUMAHPUTIH.COM – SEOUL. Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un memarahi kabinetnya karena kurangnya inovasi dan strategi cerdas dalam menyusun tujuan untuk rencana ekonomi lima tahun yang baru. Hal itu diberitakan media pemerintah Korea Utara, KCNA, pada hari Jumat (12/2/2021).

Melansir Reuters, Partai Buruh yang berkuasa menyelesaikan rapat pleno empat hari pada hari Kamis, di mana Kim Jong Un juga memetakan visinya untuk urusan antar-Korea dan hubungan dengan negara lain, serta peraturan partai dan masalah personel.

Dengan ekonomi sebagai acara utama, Kim meninjau rencana aksi untuk strategi lima tahun barunya, menghadapi sanksi internasional, penutupan perbatasan yang berkepanjangan dan pengurangan bantuan internasional di tengah pandemi virus corona.

Kim Jong Un menilai, kabinet tidak menyusun rencana yang baik dan tidak mengalami kemajuan signifikan dari yang sebelumnya, serta sangat gagal di hampir setiap sektor.

Baca Juga: Ini hukuman bagi warga Korea Utara berpenampilan aneh seperti gondrong, rok seksi dll

“Rencana tersebut tidak secara teliti mencerminkan ideologi dan pedoman partai serta kekurangan wawasan inovatif dan strategi cerdas,” kata Kim dalam pertemuan tersebut, seperti dilansir KCNA.

Dituliskan pula, “Karena kabinet hampir secara mekanis mengumpulkan angka-angka yang diberikan oleh kementerian, rencana untuk beberapa sektor meningkat secara tidak realistis dan yang lainnya telah menurunkan tujuan yang sudah mudah dicapai dan harus dilakukan.”

BACA JUGA:  Genjot ekspor, pemerintah dan pengusaha resmikan program 500K eksportir baru

Baca Juga: Korea Utara masih mengembangkan program nuklir dan rudal, ini buktinya

Partai tersebut memutuskan untuk membangun 10.000 rumah di ibu kota Pyongyang tahun ini, menggantikan rencana konstruksi sebelumnya yang digambarkan Kim sebagai target yang terlalu rendah dan produk dari proteksionisme dan kekalahan dalam birokrasi.

Kim Jong Un juga menyerukan peningkatan kemandirian dan produksi barang dan bahan lokal, setelah perdagangan dengan China, yang menyumbang sekitar 90% pengiriman masuk dan keluar dari Korea Utara, anjlok lebih dari 80% tahun terus karena ketatnya penguncian efek Covid-19.

 

 




Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *