Presiden Duterte: Amerika ingin mempertahankan perjanjian militer? Anda harus bayar

  • Whatsapp
1841916705p

ILUSTRASI. Presiden Rodrigo Duterte berbicara selama konferensi pers sebelum keberangkatannya ke Da Nang di Vietnam untuk menghadiri KTT Kerjasama Ekonomi Asia Pasifik (APEC), di Bandara Internasional Ninoy Aquino di Pasay, Metro Manila, Filipina, 8 November 2017.

Sumber: Reuters | Editor: S.S. Kurniawan

Read More

RUMAHPUTIH.COM –¬†MANILA. Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengatakan, Amerika Serikat harus membayar jika ingin mempertahankan perjanjian penempatan pasukan yang telah berusia dua dekade dengan negaranya, yang merupakan inti dari strategi AS di Asia.

Duterte, seorang nasionalis garis keras yang secara terbuka tidak menyetujui aliansi militer AS yang telah berlangsung lama, secara sepihak membatalkan Perjanjian Pasukan Kunjungan (VFA) tahun terus sebagai tanggapan yang marah terhadap penolakan visa oleh Washington.

Akan tetapi, Manila teleh memperpanjang dua kali periode penarikan VFA, untuk menciptakan apa yang pejabat Filipina katakan sebagai jendela untuk kesepakatan yang lebih baik.

Berbicara kepada pasukan Filipina pada Jumat (12/2) setelah memeriksa aset udara yang baru mereka peroleh, Duterte berkata: “Saya ingin memberi tahu, jika ada biro Amerika di sini, mulai sekarang, Anda ingin mempertahankan Perjanjian Pasukan Kunjungan? Anda harus bayar”.

Baca Juga: China mengancam di Laut China Selatan, Filipina pertahankan perjanjian militer AS

“Ini ialah tanggungjawab bersama dengan, tetapi bagian tanggungjawab Anda tidak datang dengan gratis, bagaimanapun juga, ketika perang meletus, kita semua membayar,” kata Duterte, mengacu pada Washington dan Beijing yang meningkatkan kegiatan militer di Laut China Selatan.

BACA JUGA:  Pertama kali dalam 22 tahun, ekonomi Korea Selatan di 2020 natural kontraksi

Hanya, mengutip Reuters, Duterte tidak memerinci atau mengatakan, berapa yang harus AS bayar.

Kedutaan Besar AS di Manila tidak segera menanggapi permintaan komentar Reuters atas pernyataan Duterte.

Butuh kehadiran tentara AS

Tapi, Menteri Pertahanan Filipina Delfin Lorenzana ingin mempertahankan VFA karena sangat penting dalam meningkatkan kemampuan pasukan mereka yang kekurangan sumber daya melalui lusinan latihan tahunan bersama dengan dengan AS.

Baca Juga: Biden: Saya tidak pernah ragu gunakan kekerasan untuk membela kepentingan AS & sekutu




Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *