Melbourne memulai lockdown selama lima hari, tak ada penonton di Australia Open

  • Whatsapp
1067392879p

ILUSTRASI. Para pembersih berjalan di sebuah jalan saat kota memberlakukan ‘lockdown’ sebagai respon terhadap penyebaran COVID-1) di Melbourne, Australia. AAP Image/Erik Anderson via REUTERS

Reporter: Herlina KD | Editor: Herlina Kartika Dewi

Read More

RUMAHPUTIH.COM – MELBOURNE. Negara bagian terpadat kedua di Australia, Victoria kembali melakukan lockdown selama lima hari yang dimulai Sabtu (13/2) ketika pihak berwenang berupaya mencegah gelombang ketiga virus Covid-19 yang dipicu oleh varian virus corona dari Inggris yang menginfeksi lebih cepat.

Mengutip Reuters, Sabtu (13/2), otoritas kesehatan Victoria mengatakan, satu kasus baru yang didapat secara lokal dikonfirmasi dalam 24 jam terakhir, menjadikan jumlah kasus aktif di negara bagian tersebut menjadi 20 kasus.

“Banyak warga bakal tersakiti hari ini. Ini bukan posisi yang diinginkan oleh warga Victoria, tetapi saya tidak dapat mengalami situasi di mana dalam waktu dua minggu, kami melihat ke belakang dan berharap kami telah mengambil keputusan ini sekarang,” kata perdana menteri negara bagian Victoria Daniel Andrews kepada wartawan pada hari Sabtu.

Andrews mengatakan Perdana Menteri Scott Morrison telah setuju untuk menghentikan semua penerbangan internasional ke Melbourne hingga Rabu, setelah lima dalam perjalanan, dengan sekitar 100 penumpang, mendarat pada hari Sabtu.

Cluster yang memicu pembatasan baru berasal dari hotel karantina di bandara Melbourne.

Baca Juga: Melbourne lockdown lagi, Australia Open berlangsung tanpa penonton

Jalan-jalan di pusat kota Melbourne, ibu kota negara bagian, dan pinggirannya hampir kosong pada Sabtu pagi, orang-orang diperintahkan untuk tinggal di rumah kecuali berbelanja kebutuhan pokok, dua jam olahraga di luar ruangan, pengasuhan, atau pekerjaan yang tidak dapat dilakukan dari rumah.

BACA JUGA:  Tesla mau membangun pabrik mobil listriknya di India

Di antara pekerjaan penting, kompetisi tenis Australia Open, acara tenis Grand Slam pertama tahun ini yang berlangsung hingga 21 Februari, terus berlanjut, tetapi penggemar dilarang menonton di lapangan sampai Rabu. Ribuan warga terpaksa meninggalkan pertandingan malam sebelum tengah malam pada hari Jumat.

Kebijakan lockdown juga menutup restoran dan kafe untuk semua kecuali untuk pembelian take away, terjadi tepat ketika Melbourne bersiap untuk akhir pekan terbesar dalam hampir satu tahun, dengan perayaan Tahun Baru Imlek, Hari Valentine, dan Australia Open.

Melbourne tahun terus melakukan lockdown selama 111 hari, salah satu yang paling ketat dan terpanjang di dunia saat itu, untuk membendung wabah virus corona yang menyebabkan lebih dari 800 kematian.

“Ini akhir pekan tersibuk tahun ini bagi kami. Saya duduk di sini, melakukan 178 panggilan telepon yang memilukan untuk melihat apakah saya dapat membikin mereka memesan ulang,” kata Will Baa, pemilik Lover, sebuah restoran di distrik trendi Windsor.

“Ini cukup menghancurkan jiwa. Tapi kami tangguh. Hanya semoga saja itu hanya berlangsung dalam waktu singkat lima hari,” katanya.

Secara lebih luas, Australia dinilai di antara negara-negara paling sukses di dunia dalam mengatasi pandemi, sebagian besar karena penguncian yang menentukan dan perbatasan yang ditutup untuk semua kecuali beberapa pelancong. Dengan jumlah penduduk 25 juta, telah terjadi sekitar 22.200 kasus komunitas dan 909 kematian.

Selandia Baru pada hari Sabtu melaporkan satu kematian seorang pasien dengan Covid-19. Warga tersebut telah dibawa ke rumah sakit dari karantina karena kondisi yang tidak terkait dan kemudian dinyatakan positif. Kasus itu belum termasuk dalam total 25 kematian Covid-19 di negara itu.

BACA JUGA:  Hubungan Inggris dengan China semakin memburuk, apa pemicunya?

 




Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *