Pusat Pengendalian Penyakit AS rekomendasikan sekolah dibuka, terapkan protokol ketat

  • Whatsapp
1557504378p

ILUSTRASI. Seorang anak menggunakan masker melihat keluar jendela bus sekolah ditengah pandemi virus corona (COVID-19) di kawasan Brooklyn, Kota New York. REUTERS/Jeenah Moon

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

Read More

RUMAHPUTIH.COM – WASHINGTON. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat mengeluarkan panduan baru bagi sekolah-sekolah di Amerika Serikat untuk dibuka kembali, merekomendasikan penggunaan masker universal dan jaga jarak fisik sebagai strategi mitigasi utama Covid-19 untuk mengembalikan anak-anak ke sekolah dengan cepat.

Mengutip Reuters, Sabtu (13/2), panduan tersebut juga menekankan perlunya pembersihan fasilitas, kebersihan pribadi dan pelacakan kontak, dimaksudkan untuk memberikan peta jalan bagi distrik sekolah untuk membawa 55 juta siswa sekolah negeri kembali ke ruang kelas tanpa memicu wabah Covid-19.

“Kami yakin dengan strategi yang kami kemukakan bahwa tidak mau ada penularan di sekolah jika diikuti,” ujar Direktur CDC Rochelle Walensky kepada wartawan seperti dikutip Reuters.

Ia menekankan bahwa CDC tidak memerintahkan biar sekolah dibuka kembali.

Lembaga tersebut juga mengatakan bahwa pembukaan kembali sekolah seharusnya tidak bergantung pada akses vaksin Covid-19 bagi guru, tetapi sangat merekomendasikan negara bagian AS untuk memprioritaskan guru dan staf sekolah untuk divaksinasi.

Baca Juga: CDC: Masker ganda yang pas di wajah efektif mengurangi penyebaran Covid-19

Presiden AS Joe Biden berjanji untuk membuka kembali sebagian besar sekolah K-8 dalam 100 hari setelah menjabat pada 20 Januari. 

Dia memuji panduan CDC pada hari Jumat dan menekankan masalah yang timbul dari penutupan sekolah yang berkelanjutan, termasuk masalah kesehatan mental anak-anak sekolah dan eksodus warga tua dari angkatan kerja.

BACA JUGA:  Investor tambah investasi ke LINE Bank ¥12 miliar

“Kami telah berkorban begitu banyak pada tahun terus. Tetapi sains memberi tahu kami bahwa jika kami mendukung anak-anak, pendidik, dan komunitas kami dengan sumber daya yang mereka butuhkan, kami dapat membawa anak-anak kembali ke sekolah dengan aman di lebih banyak bagian negara lebih cepat,” Biden kata dalam sebuah pernyataan.

Hanya 44% dari distrik sekolah AS yang menawarkan pembelajaran tatap muka penuh pada Desember dan 31% beroperasi dari jarak jauh, menurut Center for Reinventing Public Education, yang mensurvei 477 dari hampir 13.000 distrik sekolah di negara itu. 
Kabupaten lain telah menerapkan model pembelajaran hybrid, di mana siswa menghadiri beberapa hari sekolah secara langsung dan beberapa secara virtual.

Pembukaan kembali sekolah telah menyebabkan perselisihan perburuhan antara serikat guru, yang mengkhawatirkan keselamatan anggotanya, dan distrik sekolah di kota-kota besar AS. 

Di Chicago pada minggu ini, serikat guru dan distrik mencapai kesepakatan tentang rencana keselamatan setelah berbulan-bulan negosiasi yang mencakup ancaman pemogokan.




Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *