Begini prediksi DRI soal neraca perdagangan pada Januari 2021

  • Whatsapp
437557197p

ILUSTRASI. Pekerja melakukan bongkar muat peti kemas di Terminal 3 Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Kamis (10/12/2020). ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat/wsj.

Reporter: Bidara Pink | Editor: Tendi Mahadi

Read More

RUMAHPUTIH.COM – JAKARTA. Danareksa Research Institute (DRI) memperkirakan neraca perdagangan kembali surplus pada Januari 2021, sebesar US$ 2,08 miliar. Surplus ini turun tipis dari angka surplus pada bulan Desember 2020 yang sebesar US$ 2,1 miliar. 

Kepala ekonom DRI Moekti P. Soejachmoen mengungkapkan, penurunan angka surplus didorong oleh nilai impor yang sudah mulai mendaki setelah adanya peningkatan PMI manufaktur pada bulan Januari 2021. 

“Kami perkirakan ekspor mau sebesar US$ 16,53 miliar atau turun 0,01% mom, sedangkan impor sebesar US$ 14,45 miliar atau meningkat 0,11% mom,” tulis Moekti dalam laporan yang diterima Kontan.co.id. 

Baca Juga: Gubernur BI: Neraca pembayaran tahun 2020 bakal surplus

Terperinci, penurunan tipis kinerja ekspor secara bulanan pada bulan terus dipicu oleh pemberlakuan kembali kebijakan pembatasan aktivitas pada bulan tersebut. Selain itu, ini juga disebabkan oleh penurnan aktivitas manufaktur di beberapa negara mitra dagang Indonesia. 

Seperti contohnya PMI Manufaktur China yang tercatat 51,5 atau turun dari 53,0 pada bulan Desember 2020. Ada juga PMI Manufaktur Eropa yang tercatat 54,8 pada bulan Januari 2021 setelah pada bulan Desember 2020 mencapai 55,20. 

Bahkan, ada negara Jepang dengan PMI manufaktur sebesar 49,8 atau berada dalam zona kontraksi, setelah pada bulan Desember 2020 mencapai zona kontraksi di 50,00. Pun dengan PMI Manufaktur Thailand tercatat 49,00 atau turun dari 50,80 pada bulan sebelumnya. 

BACA JUGA:  Perang melawan Covid-19, Menkes: Diperlukan kemampuan intelijen TNI dan Polri

“Penurunan kinerja manufaktur negara mitra dagang didorong oleh peningkatan kasus Covid-19 yang menghambat laju produksi karnea beberapa permintaan baru berkurang,” kata Moekti. 

Baca Juga: Ekonom Bank Permata memprediksi neraca dagang Januari 2021 surplus US$ 1,5 miliar

Seiring dengan hal itu, indeks manufaktur global terpantau menurun pada awal tahun ini, disebabkan oleh penurunan permintaan baru risiko sektor riil kembali tertekan oleh meningkatnya kasus Covid-19 di beberapa negara. 

Dari sisi impor, peningkatan impor didorong oleh PMI Manufaktur Indonesia yang mencapai 52,2 pada bulan Januari 2021. Ini meningkat dari 51,3 pada bulan Desember 2020. 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda mau menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa juga digunakan berbelanja di KONTAN Store.



Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *