Korea Selatan sebut Korea Utara berusaha curi data vaksin corona Pfizer

  • Whatsapp
186780969p

ILUSTRASI. Ilustrasi serangan siber. REUTERS/Kacper Pempel

Sumber: Yonhap,Yonhap | Editor: S.S. Kurniawan

Read More

RUMAHPUTIH.COM – SEOUL. Korea Selatan mengungkapkan, Korea Utara berusaha meretas sistem komputer produsen obat negeri ginseng untuk memperoleh informasi terkait vaksin dan pengobatan virus corona.

Pada pertemuan tertutup dengan parlemen Korea Selatan, National Intelligence Service (NIS) melaporkan, serangan dunia maya di Korea Selatan meningkat 32% menjadi sekitar 1,58 juta kasus, yang sebagian besar gagal.

Ha Tae Keung, anggota parlemen dari Partai Kekuatan Rakyat, oposisi utama Pemerintah Korea Selatan, mengatakan kepada wartawan pada Selasa (16/2), setelah pertemuan dengan NIS, seperti dikutip Yonhap.

Ha mengklaim, pembuat vaksin virus corona, Pfizer diyakini telah diserang oleh Korea Utara, mengutip dokumen yang NIS dan sumber lain berikan, tapi dia menolak untuk menjelaskannya lebih lanjut.

Baca Juga: Tumben, Korea Utara rayakan ulang tahun mendiang Kim Jong-il secara sederhana

Menurut dia, mengacu pernyataan NIS, Korea Utara telah meningkatkan tindakan kerasnya terhadap aksi anti-sosialis, dan menambah hukuman bagi yang mendistribusikan materi video dari Korea Selatan.

Siapa pun yang ketahuan menonton video dari Korea Selatan mau mendapat hukuman penjara hingga 15 tahun, menurut NIS. “Sederhananya, itu hukuman untuk Gelombang Korea,” kata Ha.

Mengenai ketidakhadiran di depan umum istri Pemimpin Korea Selatan Kim Jong Un, Ri Sol Ju, NIS mengatakan, tidak ada tanda-tanda atau intelijen yang tidak biasa sejauh ini tentang hal tersebut.

BACA JUGA:  Redam aksi protes, junta Myanmar berlakukan darurat militer

Selain itu, Ha yang mengutip laporan NIS menambahkan, Korea Utara telah mengubah gelar resmi Kim Jong Un dalam bahasa Inggris menjadi “presiden” dari sebelumnya “pemimpin”.

 

 




Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *