Solusi bila terjadi mengompol usai operasi kanker prostat

  • Whatsapp
toilet paper 4974461 1280
Jakarta (RUMAHPUTIH) – Dokter spesialis urologi sekaligus staf pengajar Divisi Urologi Departemen Bedah FKUI-RSCM, Prof. dr. Chaidir Arif Mochtar mengatakan, mereka yang selesai menjalani pembedahan kanker prostat bisa juga saja mengalami beraneka kondisi salah satunya inkontensia urine atau mengompol.

Bila ini terjadi, dia menyarankan pasien meminta fisioterapis untuk mengikuti latihan otot panggul. Bagi mereka yang ingin berolahraga, tidak ada larangan untuk ini.

“Tidak ada pembatasan kegiatan, yang pasti warga membatasi kegiatan pasca operasi dia masih mengompol dan semakin berat bila melakukan olahraga. Tetapi ada juga yang merasa bila sudah pakai popok, tetap berolahraga,” kata dia dalam virtual briefing, Rabu.

Baca juga: Kanker prostat awalnya tak bergejala

Baca juga: Benarkah biopsi prostat menyakitkan pasien?

Menurut konsultan dokter spesialis uro-onkologi Siloam Hospitals ASRI itu, Olahraga bisa juga membantu pasien mengatasi inkontensia karena menguatkan otot-ototnya. Pilihan olahraga yang disarankan yakni berenang dan bersepeda. Sebaliknya, dia tak menyarankan angkat beban.

Walau begitu, hal ini harus menyesuaikan dengan kondisi pasien. Pada mereka yang stadium kankernya sebelum operasi masih dini dan tidak ada penyebaran termasuk ke tulang, olahraga bisa juga dilakukan.

“Yang kami khawatirkan kalau pasien sudah stadium lanjut menyebar ke tulang, hati-hati terutama olahraga yang bisa juga memberikan beban pada tulang terus menyebabkan patah tulang,” kata Chaidir.

Selain mengompol, keluhan lain yang bisa juga muncul setelah operasi lazimnya masalah ereksi. Chaidir menyarankan pasien berkonsultasi dengan dokter mengenai hal ini.

Dia mengatakan, sebenarnya sebelum operasi pasien dan dokter kebanyakan melakukan persiapan kemungkinan komplikasi yang mungkin terjadi sehingga risiko komplikasi bisa juga ditekan.

Chaidir menuturkan, prosedur pembedahan untuk mengangkat sel kanker dilakukan pada pasien dengan stadium kanker awal atau terlokalisir di prostat. Pembedahan ini terdiri dari beberapa modalitas salah satunya Laparascopic Radical Prostatectomy (LRP). Pengaplikasian metode LRP dikatakan memberikan efek komplikasi lebih ringan jika dibandingkan dengan operasi terbuka pengangkatan prostat, durasi rawat lebih singkat, jumlah pendarahan lebih sedikit, serta risiko infeksi lebih rendah.

BACA JUGA:  Kemenko Maritim tekankan pentingnya penanganan sampah dari hulu

Menurut dia, keuntungan yang didapatkan dari laparoskopi dibandingkan dengan terapi yang lain yakni tumor primernya diangkat sehingga eradikasi kanker lebih baik.

Sementara itu, pada stadium kanker lanjut atau sudah menyebar ke organ tubuh lain, penanganan yang bisa juga dilakukan berupa terapi hormonal dan kemoterapi.

Kanker prostat merupakan jenis kanker dengan jumlah angka kejadian terbanyak ke-4 di seluruh dunia dan menempati urutan ke-2 kanker yang diderita oleh pria setelah kanker paru.

Berdasarkan Global Cancer Statistics 2018, diperkirakan sebanyak 1,2 juta kasus baru muncul di seluruh dunia dan 359.000 kematian disebabkan kanker prostat.

Kondisi ini terjadi karena kurangnya pengetahuan masyarakat tentang kanker prostat dan kesadaran pentingnya pemeriksaan dini, terutama pada populasi risiko tinggi.

Di Indonesia, kanker prostat menempati urutan ke-4 dengan jumlah penderita diperkirakan mencapai 25.012 warga. Sebagian besar pasien didiagnosis pada stadium lanjut karena deteksi dini kasus kanker prostat belum optimal di Indonesia.

“Padahal, pasien kanker prostat yang didiagnosis dan ditatalaksana pada stadium dini mempunyai angka harapan hidup selama 10 tahun dan mencapai di atas 90 persen. Angka ini dapat turun hingga 50 persen apabila ditemukan pada stadium lanjut. Oleh karena itu, program deteksi dini yang lebih baik dan efisien perlu ditingkatkan,” ujar dokter spesialis konsultan uro-onkologi Siloam Hospitals ASRI dr. Agus Rizal Ardy Hariandy Hamid.

Baca juga: Rekomendasi asupan daging untuk pasien kanker prostat

Pewarta: Lia Wanadriani Santosa
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © RUMAHPUTIH 2021

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *