Korea Utara perluas fasilitas pengembangan rudal, Korea Selatan siaga tinggi

  • Whatsapp
468121880p

ILUSTRASI. Rudal balistik antarbenua terlihat pada parade militer akbar merayakan ulang tahun ke-70 berdirinya Tentara Rakyat Korea di Lapangan Kim Il Sung di Pyongyang, dalam foto yang dirilis oleh KCNA pada 9 Februari 2018.

Sumber: Yonhap,Yonhap | Editor: S.S. Kurniawan

Read More

RUMAHPUTIH.COM –¬†SEOUL. Korea Selatan menyatakan, Korea Utara telah memperluas fasilitas pengembangan rudal, tetapi tidak memperlihatkan tanda-tanda yang tidak biasa di lokasi pengujian nuklir yang sudah dihancurkan.

Penilaian tersebut tersaji dalam laporan Kementerian Pertahanan Korea Selatan kepada Komite Pertahanan Majelis Nasional untuk pertemuan tentang pengarahan kebijakan.

“Tidak ada pergerakan khusus yang terlihat sejak 24 Mei 2018, ketika Korea Utara menghancurkan situs uji coba nuklir Punggyeri. Reaktor nuklir 5 megawatt di kompleks nuklir Yongbyon telah lama ditangguhkan,” kata Kementerian Pertahanan Korea Selatan mengacu pada sumber utama Korea Utara dari senjata plutonium.

Tapi, “Korea Utara telah memperluas fasilitas untuk penelitian dan pengembangan rudal,” ujar Kementerian Pertahanan Korea Selatan dalam laporannya seperti dikutip Yonhap, Rabu (17/2).

Baca Juga: Koleksi rudal Korea Utara buat gentar, dari Scud hingga Taepodong

Korea Utara meningkatkan postur pertahanan darat dan maritim

Di tengah pembicaraan denuklirisasi yang macet dengan Amerika Serikat (AS), Korea Utara telah bekerja untuk meningkatkan kemampuan rudal dan senjata konvensional lainnya.

Beberapa jenis rudal balistik baru telah diluncurkan sejak 2019, termasuk versi Iskander buatan Rusia dan Army Tactical Missile System (ATACMS) milik AS, serta rudal balistik canggih yang diluncurkan dari kapal selam (SLBM).

BACA JUGA:  Emulator Android BlueStacks rilis versi 5, performa cepat dan ringan

“Dengan meluncurkan rudal balistik baru dan SLBM baru, Korea Utara berusaha untuk memperlihatkan kemampuan pertahanannya dan meningkatkan kebanggaan rezim,” sebut Kementerian Pertahanan Korea Selatan.

Kementerian Pertahanan Korea Selatan mengatakan, Korea Utara juga telah meningkatkan postur pertahanan darat dan maritimnya di dekat perbatasan sejak akhir tahun terus, dan melakukan pelatihan militer secara teratur.

Baca Juga: Korea Selatan dan AS bakal gelar latihan militer skala besar, respons Korea Utara?




Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *