Ketahuan! Negara kaya timbun vaksin Covid-19 lebih banyak dari yang dibutuhkan

  • Whatsapp
1189806313p

ILUSTRASI. Laporan yang ditulis oleh aktivis anti-kemiskinan yang dirilis pada hari Jumat (19/2/2021) memperlihatkan, negara-negara kaya bakal mempunyai lebih dari satu miliar dosis vaksin Covid-19 daripada yang mereka butuhkan. TT News Agency/Johan Nilsson via REUTERS 

Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Read More

RUMAHPUTIH.COM – LONDON. Laporan yang ditulis oleh aktivis anti-kemiskinan yang dirilis pada hari Jumat (19/2/2021) memperlihatkan, negara-negara kaya bakal mempunyai lebih dari satu miliar dosis vaksin Covid-19 daripada yang mereka butuhkan. Hal tersebut bakal menjadikan negara-negara miskin berebut untuk memperoleh sisa pasokan vaksin saat dunia berusaha untuk mengekang penyebaran pandemi virus corona.

Reuters memberitakan, dalam analisis kesepakatan pasokan vaksin Covid-19 saat ini, ONE Campaign mengatakan negara-negara kaya, seperti Amerika Serikat dan Inggris, harus berbagi kelebihan dosis vaksin mereka untuk “meningkatkan” respons global sepenuhnya terhadap pandemi.

Kelompok advokasi, yang berkampanye melawan kemiskinan dan penyakit yang dapat dicegah, mengatakan kegagalan untuk melakukan hal tersebut bakal menjauhkan miliaran warga dari perlindungan virus penyebab Covid-19. Kemungkinan hal ini bakal memperpanjang pandemi.

Laporan tersebut secara khusus melihat kontrak dengan lima produsen vaksin Covid-19 terkemuka yakni Pfizer-BioNTech, Moderna, Oxford-AstraZeneca, Johnson & Johnson, dan Novavax.

Baca Juga: Ingin gabung lagi ke dalam WHO, AS harus bayar Rp 2,8 triliun

Melansir Reuters, laporan tersebut menemukan bahwa hingga saat ini, Amerika Serikat, Uni Eropa, Inggris, Australia, Kanada, dan Jepang telah memperoleh lebih dari 3 miliar dosis – satu miliar lebih banyak dari 2,06 miliar yang dibutuhkan untuk memberikan dua dosis kepada seluruh populasi.

BACA JUGA:  Ikut unjuk gigi, kapal selam nuklir Prancis patroli di Laut China Selatan

“Kelebihan besar ini ialah perwujudan nasionalisme vaksin,” kata Jenny Ottenhoff, direktur senior kebijakan ONE Campaign seperti yang dilansir Reuters.

Baca Juga: Taipei curiga, China blokir Taiwan untuk membeli vaksin Covid-19

Analisis tersebut menemukan bahwa, bersama dengan dengan pasokan vaksin Covid-19 lainnya yang diperoleh melalui rencana pembagian vaksin global Covax dan dalam kesepakatan bilateral, kelebihan dosis negara kaya bakal sangat membantu melindungi orang-orang yang rentan di negara-negara miskin.

Ini secara signifikan bakal mengurangi risiko kematian risiko Covid-19, katanya, serta membatasi kemungkinan munculnya varian virus baru dan mempercepat diakhirinya pandemi.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada hari Kamis mendesak negara-negara dengan vaksin untuk tidak membagikannya secara sepihak, melainkan menyumbangkannya lewat skema Covax global untuk memastikan keadilan.

 

 




Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *