PM Korea Selatan menjamin keamanan vaksin AstraZeneca sebelum didistribusikan

  • Whatsapp
762223167p

ILUSTRASI. AstraZeneca COVID-19. REUTERS/Peter Cziborra

Reporter: Handoyo | Editor: Handoyo .

Read More

RUMAHPUTIH.COM – SEOUL. Perdana menteri Korea Selatan memastikan tidak ada masalah keamanan dengan vaksin virus corona AstraZeneca pada hari Jumat. Pemerintah negara tersebut mengadakan latihan terakhir menjelang peluncuran vaksin pertama yang dijadwalkan minggu depan.

Vaksin AstraZeneca, yang dikembangkan bersama dengan Universitas Oxford Inggris, merupakan yang pertama memperoleh persetujuan di Korea Selatan, tetapi telah dibayangi oleh pertanyaan tentang kemanjurannya di antara warga tua dan kekhawatiran tentang efek samping.

“Vaksin itu diberikan persetujuan di sekitar 50 negara dan baru-baru ini mendapat persetujuan darurat dari Organisasi Kesehatan Dunia,” kata Perdana Menteri Chung Sye-kyun. 

Pihak berwenang mengatakan mereka tidak mau menggunakan vaksin Inggris pada warga berusia 65 dan lebih tua sampai lebih banyak data kemanjuran tersedia, membalikkan keputusan sebelumnya.

Otoritas kesehatan di beberapa negara Eropa menghadapi resistensi terhadap vaksin AstraZeneca setelah efek samping menyebabkan staf rumah sakit dan pekerja lini depan lainnya menyatakan sakit.

Beberapa petugas kesehatan Korea Selatan, yang berada di urutan pertama untuk menerima vaksin minggu depan, telah menyatakan keprihatinan serupa, di tengah kekhawatiran dan ketidakpastian di kalangan masyarakat luas.

Baca Juga: Vaksin Covid-19 AstraZeneca mau masuk Indonesia akhir Februari ini

Sebuah survei Gallup Korea yang dirilis pada hari Jumat menemukan bahwa 71% responden khawatir tentang efek samping vaksin, tetapi jumlah yang sama mengatakan mereka mau tetap memperoleh vaksin ketika tersedia.

BACA JUGA:  Pesawat ruang angkasa Tianwen-1 milik China berhasil memasuki orbit Mars

Selain AstraZeneca, Korea Selatan juga telah mencapai kesepakatan dengan Pfizer / BioNTech, Moderna, Novavax Inc, Johnson & Johnson, dan skema pembagian vaksin global COVAX, untuk penyediaan vaksin mereka.

Rencana menyerukan sekitar 10 juta warga berisiko tinggi untuk diinokulasi pada Juli dengan tujuan mencapai kekebalan kawanan pada November. Kepala Asosiasi Medis Korea Selatan dan beberapa ahli telah meragukan jadwal itu, menyebutnya sebagai tujuan yang mustahil.

Kementerian pertahanan yang bertanggung jawab atas pengangkutan vaksin mengadakan latihan pada hari Jumat untuk mempraktikkan pengiriman produk AstraZeneca ke klinik setempat.

Hingga Kamis tengah malam, ada 561 kasus virus korona baru, sehingga total menjadi 86.128 dengan 1.550 kematian, kata Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (KDCA).

 




Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *