Bank-bank di Wall Street naikkan proyeksi harga minyak dunia

  • Whatsapp
21125128p

ILUSTRASI. Harga minyak. REUTERS/Christian Hartmann/File Photo

Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Herlina Kartika Dewi

Read More

RUMAHPUTIH.COM – SINGAPURA. Harga minyak terus naik dipicu lambatnya pemulihan produksi minyak di Amerika Serikat (AS) dari gangguan cuaca dingin yang ekstrim dan adanya optimisme atas peluncuran Covid-19.

Pada Selasa (23/2), harga minyak mentah Brent naik US$ 1,1 atau 1,7% menjadi US$ 66,34 per barel pada waktu 0437 GMT. Minyak mentah AS naik 92 sen atau 1,5% menjadi US$ 62,62 per barel, setelah mencapai sesi tertinggi US$ 63. Kedua benchmark harga minyak itu telah naik lebih dari 2% pada hari Selasa setelah naik hampir 4% di sesi sebelumnya.

Terjadi pembekuan pipa dan gangguan pasokan listrik imbas cuaca dingin yang ekstrim itu mau memperlambat pemulihan produksi minyak AS. Produsen Shale oil atau minyak serpih di AS bagian Selatan diperkirakan mau memakan waktu setidaknya dua minggu untuk apat juga memulai kembali produksi  dengan kapasitas  2 juta barel per hari.

Stephen Innes, Kepala Strategi Pasar Global di Axi dalam riset yang dikutip Reuters, Selasa (23/2) mengatakan, momentum positif untuk harga minyak mau terus berlanjut. Investor cenderung mempunyai pandangan bulish.

Baca Juga: Tren kenaikan berlanjut, harga minyak WTI ke US$ 61,84 per barel

Bank-bank di Wall Street merevisi naik target harga minyak tahun ini. Goldman Sachs Commodities Research menaikkan perkiraan harga minyak mentah Brent sebesar US$ 10 untuk kuartal kedua dan ketiga tahun 2021 dengan pertimbangan pasokan minyak yang lebih rendah serta biaya marjinal yang lebih tinggi untuk memulai kembali aktivitas hulu dan arus masuk spekulatif. 

BACA JUGA:  Anggota DPR meminta pemerintah tegas terhadap Google, kenapa?

Goldman Sachs memprediksi harga minyak mentah Brent mencapai US$ 70/barel di kuartal kedua dan US$ 75/barel di kuartal ketiga. Sebelumnya Goldman Sachs memperkirakan harga Brent bakal berada di US$ 60 dan US$ 65 per barelnya masing-masing untuk kuartal kedua dan ketiga tahun ini.

Setali tiga uang, Morgan Stanley juga memproyeksikan harga minyak mentah Brent naik menjadi US$ 70 per barel pada kuartal ketiga di tengah tanda-tanda pasar yang jauh lebih baik termasuk prospek peningkatan permintaan. 

“Sulit untuk tidak menjadi bullish dengan harga minyak sekarang karena gangguan deep freeze secara praktis menjamin kenaikan permintaan minyak mentah musim panas mau menghapus kelebihan pasokan yang tersisa,” kata Edward Moya, analis pasar senior di OANDA di New York.

Ia mengatakan, permintaan minyak global terlihat jauh lebih baik sekarang karena vaksin Pfizer memperlihatkan hasil positif setelah suntikan dosisi pertama. 

Inggris melihat tanda-tanda berakhirnya pandemi karena rawat inap dan kematian terus menurun setelah mencapai puncaknya pada awal Januari.

 




Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *